Header Ads

Bangkit dari satu kelemahan fizikal sangat sukar, 3 wanita ini menunjukkan kecekalan mereka meneruskan kehidupan



Wanita sering dianggap lemah dan lembut yang perlu dijaga dan dicintai. Bagaimanapun, ketika menghadapi masalah dan masa-masa sulit, kebanyakkan mereka menunjukkan semangat dan kekuatan yang luar biasa untuk menempuhi hari yang sukar.

1.  Gadis yang mengalami 18 pembedahan kini dibekerja di wad bedah.


Cody Hall, seorang gadis dari Great Britain, dilahirkan dengan kecacatan wajah yang teruk. Doktor memberitahu ibu bapanya tidak ada apa yang boleh mereka lakukan., dengan itu seluruh keluarga Cody membuat rayuan bagi mendapatkan wang untuk rawatannya di Amerika. Cody berumur satu tahun ketika dia menjalani pembedahan tersebut.


Dalam tempoh 14 tahun yang akan datang, Cody menjalani 18 pembedahan. Walaupun sukar, dia menjalani kehidupan normal dan mendapat keputusan yang baik ketika di sekolah. Sukar untuk berkomunikasi dengan rakannya tetapi itu tidak mematahkan semangat Cody.

Cody kini bekerja di wad bedah di Hospital Umum Kettering dan berkahwin dengan kekasihnya awal tahun ini. Dia berkata “ Saya hanya ingin menunjukkan kepada semua bahawasanya aka nada pengakhiran yang bahagia dalam hidup”.

2. Aktivis hak asasi manusia dari Pakistan ini menunjukkan hak wanita Islam untuk meneruskan pendidikan mereka.


Malala Yousfzai adalah seorang heroin sejati. Dia menjadi terkenal selepas dia memulakan blognya untuk BBC tentang hidup di bawah rejim Taliban, yang melarang gadis Pakistan dari menghadiri sekolah.


Gadis itu menerima ancaman kematian dengan kerap di Pakistan. Dia juga terselamat dalam cubaan pembunuhan dan juga koma disebabkan oleh perubatan. Keberaniannya membantu beliau mencapai matlamatnya. 

Dia kini berusia 20 tahun dan menjadi pemenang Hadiah Nobel. Sebagai gadis Oxford, dia masih membantu gadis-gadis di seluruh dunia meneruskan pendidikan mereka. Dia juga membuka sekolah sekolah untuk gadis pelarian Syria dan menulis sebuah buku berjudul I Am Malala.

3. Ini adalah wanita down syndrome pertama yang bersaing dalam pertandingan Miss Minnesota USA.


Mikayla Holmgren, wanita pertama dengan down syndrome yang bersaing untuk Miss Minnesota, menerima Anugerah Spirit Amerika dan Anugerah Pengarah. Memberi ucapannya, dia mahu menunjukkan bahagian yang berbeza untuk orang down syndrome sepertinya.


Mikayla suka menari dan gimnastik, dan membuat kerja amal. Ramai mengatakan senyumannya, semangat menjadi inspirasi untuk maju kehadapan.

 Ketika bercakap mengenai kebolehannya, Mikayla mengatakan bahawa gadis-gadis seperti dia boleh turut serta dalam acara kecantikan dan bakat yang sama seperti orang lain.
Dikuasakan oleh Blogger.