Header Ads

Achmad Zulkarnain dilahirkan tanpa tangan dan kaki, menjadi jurugambar yang terbaik dunia


Achmad Zulkarnain dilahirkan tanpa tangan dan kaki. Walau bagaimanapun, batasan badan tidak akan menghentikan obsesinya untuk menjadi jurugambar yang boleh dipercayai.

Jurugambar dari Banyuwangi berjaya menubuhkan perniagaan fotografi yang berkembang maju setelah ia menimba minatnya di lapangan beberapa tahun yang lalu.

Seperti yang dilaporkan oleh Viva.co.id, ucapan Dzoel sangat akrab, diserlahkan oleh media antarabangsa Al Jazeera yang menceritakan kisah hidupnya.

Al Jazeera memuat naik video 4.10 minit di akaun Twitternya, @AJEnglish, Jumaat (29/09/2017).



Keghairahannya terhadap dunia foto bermula ketika dia bekerja di kafe internet dan pada masa yang sama menawarkan perkhidmatan foto.

Akhir sekali, pada satu masa Dzoel memutuskan untuk membeli kamera secara ansuran, untuk memenuhi kepentingan fotografi.

Dia terus meneruskan pelajaran memotret sehingga akhirnya menjadi terkenal sebagai jurugambar.

Dzoel yang yakin dengan keadaannya tanpa tangan dan kaki

Lelaki berusia 25 tahun itu mengasaskan perniagaannya sendiri yang dikenali sebagai DZOEL, dan dengan cepat menjadi sensasi di kawasannya.

Dengan gangguan fizikalnya, dia mesti mencari cara sendiri untuk menggunakan kamera.

Bermula dari menolak kamera ke wajahnya untuk menukar ISO, fokus dan zum, menggunakan mulutnya untuk menghidupkan dan mematikan kamera.

Dia juga menggunakan kulit lebih pada hujung tangannya untuk menekan butang pengatup.

"Saya mempunyai cara saya sendiri untuk melakukan sesuatu. Saya tidak mahu orang melihat lukisan saya dan berfikir tentang siapa saya."

"Saya hanya mahu mereka melihat kreativiti saya," kata Dzoel kepada Al Jazeera.

Dzuel menakluk Gunung Ijen yang mempunyai ketinggian 2,443 m

Tanpa kaki, Dzoel masih boleh pergi ke pelbagai lokasi untuk mengambil gambar.

Matanya tajam untuk gambar membawanya ke tempat yang menakjubkan, termasuk ke puncak Gunung Ijen, yang terletak 2,800 meter di atas permukaan laut.

Dia menggunakan kenderaan berbentuk seperti Go-Kart; hasil reka bentuknya sendiri yang dikumpulkan dengan bantuan kawan dan keluarga.

Kini, selain bekerja sebagai jurugambar, Dzoel juga mengajar fotografi. Lelaki yang sedang belajar di jurusan undang-undang Universiti 17 Ogos 1945 juga sedang belajar piano.

"Jika anda mahu menjadi yang terbaik, keluarkan pemikiran bahawa anda dilumpuhkan. Anda tidak perlu menjadi yang terbaik untuk menjadi yang terbaik, "katanya.

Ini hasil karyanya :









Dikuasakan oleh Blogger.