Header Ads

Kita sebenarnya tidak ada status pun, adakala kita diatas dan dibawah- Tan Sri Mokhtar Albukary


Siapa yang tidak mengenali Tan Sri Mokhtar Albukary seorang jutawan Malaysia. Apa yang menariknya tentang beliau adalah sifatnya yang tidak menunjuk-nunjuk tentang kelebihan apa yang beliau punyai. Disebabkan sifatnya yang merendah diri, jarang sekali kita mendengar kontroversi terhadap beliau dan ini juga dapat menjaga nama baiknya juga.

Katanya "Saya juga suka kepada kemewahan, saya suka travel ke Tokyo, New York dan London. Saya pun suka pakai baju yang elok. Tapi kita nak mewah sampai mana, nak pakai baju banyak mana, nak tidur dalam berapa biji rumah dalam satu malam?, larat ke nak makan banyak setiap hari?"

Disebabkan kata-katanya begitu, orang ramai telah melabelkan dirinya sebagai seorang yang humble dan tidak menunjuk gaya kemewahan dan perbelanjaannya kepada umum. Malah beliau adalah jutawan yang sangat disegani kerana tidak seperti jutawan yang lain yang gemar menunjukkan aset dan kemewahan masing-masing kepada khalayak ramai.



" Dalam hidup ini, kita sebenarnya tidak ada status pun. Adakalanya kita berada diatas dan ada waktunya ada di bawah. Kita tak boleh terlalu mengagung-agungkan diri kita sangat".

Beliau juga berpendapat sebagai orang Melayu, kita perlu menjalani kehidupan yang fleksibel di mana adanya naik dan turun Jangan terlalu terikut ikut dengan lifestyle yang bermewah mewah.

“Lifestyle ini sebenarnya satu penyakit. Saya biasa pakai Mercedes tetapi sekarang saya pakai Proton Perdana untuk sokong kereta nasional. Kereta itu pun cukup untuk bawa saya ke mana mana”, katanya.

Tan Sri Syed Mokhtar juga berkata beliau tidak gemar bermain golf kerana baginya permainan itu memakan banyak masa. Namun, bermain atau tidak bukanlah kayu pengukur untuk menunjukkan seseorang itu bagus atau tidak.



Kalau semua jutawan dalam Malaysia seperti Tan Sri Syed Mohktar kan bagus. Kalau ada yang tidak tahu, beliau pernah membina satu rumah yang diberi nama Yayasan al-Bukhari khusus untuk golongan miskin dan duduk disitu secara percuma.
Dikuasakan oleh Blogger.