Header Ads

Kejayaan Orang Jepun Bermula Dari Teknik Kaizen Untuk Menghilangkan Rasa Malas


Kita semua mesti pernah meletakkan apa-apa matlamat baru atau cabaran kepada kita kita. Ada yang dapat dicapai dan ada yang tidak. Sekiranya gagal untuk mencapainya, kita memberitahu kepada diri kita bahwa kita tidak bersedia lagi, yang kita akan buat minggu depan, bulan depan atau tahun depan.

Pada permulaannya, kita mungkin ingin mencapai matlatmat itu dengan semangat, tapi apabila sudah lakukan sedikit usaha, kita beritahu kepada diri cukuplah lah tu usaha yang aku dah buat. Ibaratnya hangat-hangat tahi ayam.

Mengapa ini terjadi? Jawapan yang agak jelas disini. Kerana kita cuba untuk mencapai terlalu banyak, terlalu cepat dan untuk pengetahuan anda mengubah tabiat lama dan cuba sesuatu yang baru akan mengambil masa selama 40 hari untuk diubah.

Kaizen, atau prinsip satu minit.

Budaya di jepun telah wujud amalan Kaizen yang merangkumi idea "prinsip satu minit" untuk perbaiki diri.

Caranya adalah seseorang perlu mengamalkan untuk lakukan sesuatu untuk satu minit, setiap hari pada masa yang sama.

Jelas sekali, ia sepatutnya tidak ada sebarang masalah kepada sesiapa untuk buat. Walaupun orang tu malas macam mana sekali pun.

Dengan cara ini,anda akan lebih kerap tidak mencari alasan untuk tidak melakukan sesuatu apabila berhadapan dengan melaksanakannya selama setengah jam atau satu jam sehari, anda akan dapat melakukannya tanpa ragu-ragu untuk hanya 60 saat.

Sama ada ia melakukan tekan tubi atau membaca buku dalam bahasa asing, dalam kes ini, tugas anda tidak akan kelihatan seperti sesuatu yang tidak menyenangkan di mana anda perlu untuk hanya melaluinya, tetapi sebaliknya akan menjadi satu aktiviti yang membawa kegembiraan dan kepuasan.

Dalam mengambil satu langkah pada satu masa, anda akan akan bergerak ke jalan kesempurnaan diri dan mencapai keputusan yang hebat.

Adalah penting untuk mengatasi yang kurang keyakinan anda mungkin mempunyai dalam kebolehan anda sendiri, serta membebaskan diri dari perasaan bersalah dan tidak berdaya. Anda perlu mengalami merasai kemenangan dan kejayaan untuk bergerak ke hadapan. Cuma perlu bayangkan sahaja.

Apabila anda diilhamkan oleh perasaan tersebut, anda secara beransur-ansur akan mula meningkatkan jumlah masa yang anda gunakan untuk melakukan tugas yang anda telah tentukan sendiri - mungkin pada mulanya hanya untuk lima minit lagi, tetapi kemudian ini tidak lama lagi akan bertukar menjadi setengah jam, dan kemudian lebih lama lagi selepas itu.

 Dengan cara ini, prinsip satu minit membolehkan anda melihat kemajuan anda membuat di depan mata anda.

Kaizen yang berasal dari Jepun. Perkataan itu sendiri mengandungi dua akar - 'kai' (perubahan) dan 'zen' (kebijaksanaan). Ia dicipta oleh Masaaki Imai, yang percaya falsafah ini boleh boleh digunakan hanya sebagai berjaya ke dunia perniagaan kerana ia boleh untuk cipta kehidupan peribadi seseorang.

Pada pandangan pertama, amalan ini mungkin kelihatan meragukan dan tidak berkesan untuk mereka yang membesar dalam budaya ketimuran, dengan penekanan terhadap idea bahawa keputusan boleh dicapai hanya dengan menjalankan usaha yang besar.

Apa yang anda perlu lakukan adalah memahami apa yang anda mahu capai, dan anda sudah bersedia untuk pergi.
Dikuasakan oleh Blogger.