Header Ads

"Wahai lelaki, sanggupkah engkau mendustakan pasanganmu kerana orang lain?"

Seorang jejaka tampan yang sudah mempunyai isteri, tanpa sengaja berkawan dengan seorang gadis di sebuah kantin di tempat kerjanya. Oleh kerana si gadis mempunyai masalah pekerjaan, mereka bertukar PIN BB.
Godaan Terhadap Kaum Lelaki Apabila Mengalami Situasi Ini
Pada waktu malamnya, si gadis mula BBM jejaka itu:
Gadis: Awak! Hebat lah awak! Awak ada kerjaya sendiri…usaha sendiri..berjaya pulak tu.
Jejaka: Terima kasih, ya.
Keesokkan harinya, si gadis cuba menelefon sekadar “hello?”
Gadis: Bila kita boleh makan bersama lagi?
Jejaka: Bila-bila masa pun boleh.
Kemudian mereka sering berhubungan melalui BBM dan telefon.
Kadang kala ada temu janji untuk makan bersama.
Hari-hari pun berlalu, mereka seringkali berhubung sehingga suatu saat si gadis tekad untuk meluahkan perasaannya melalui BBM, “Bang, sebenarnya saya mencintaimu, saya tahu kamu sudah bekeluarga, namun saya mahu menerima keadaan sebagai isteri ke-2. saya bersedia bang dan maaf sebab menganggu perasaan kamu”
Dengan berat hati si jejaka itu menjawab:
“Dik, saya tahu dan memahami maksudmu.. namun dengan berat hati saya harus jawab TIDAK! Saya tahu, kamu memang cantik, dan saya yakin semua lelaki pasti mengatakan tubuh dan parasmu cantik.
Akan tetapi, tahukah kamu mengapa saya dapat tampil hebat dan sehingga usahaku berjaya? Itu semua kerana dorongan dan semangat isteriku. Sungguh sangat berdosa bila saya harus berlaku curang dengan seorang gadis yang hanya mengkagumiku setelah saya berjaya, Kamu menyukai saya tidak ikhlas, kamu hanya melihat penampilanku semata-mata. Padahal, ada seorang yang bersusah payah mendorongku supaya aku selalu nampak hebat, dialah isteriku tercinta.
Kalau kamu menyukai saya, bererti kamu seperti “memetik buah yang masak”
Tahukah kamu, dari mula hingga ke akhirnya Dialah yang selalu mendampingiku, disaat saya didalam kesusahan dan terpinggir, Dialah mendoakan kejayaanku, sehingga ke hari ini.
Kamu memang cantik, dan terima kasih atas cintanya, maaf saya tidak dapat membalas seperti keinginanmu.
Wahai jejaka diluar sana, sanggupkah ENGKAU? seperti kisahnya.
Dikuasakan oleh Blogger.