Header Ads

Tidak sedar kandungan bahan, remaja nyaris buta selepas warnakan bulu mata dan kening


VICTORIA - Seorang remaja perempuan kelihatan seperti katak hijau dan nyaris buta selepas mewarnakan bulu mata dan bulu keningnya.

Tylah Durie, 16, menyedari keningnya mula terasa gatal dan terbakar selepas 30 minit menggunakan produk 1,000 Hour's Eyelash dan Brow Dye Kit.




"Bila saya bangun, mata saya terasa seperti nak meletup. Saya menangis dan menjerit. Mata terasa seperti dimasukkan dengan pasir pantai yang tidak dapat dikeluarkan dan kening terasa sakit seperti ditoreh dengan pisau.

"Mata saya bengkak teruk, penglihatan juga terhad dan saya hanya mampu menangis sahaja pada waktu itu," katanya.




Difahamkan, Tylah tidak menyedari bahawa dia mempunyai alahan terhadap bahan kimia yang terkandung dalam produk pewarna tersebut iaitu Paraphenylenediamine (PPD), malah dia tidak melakukan ujian tampalan terlebih dahulu.

Lapor Daily Mail, mangsa mengalami kebakaran bahan kimia pada bebola mata dan jika masih terus menggunakan produk yang sama, pasti akan menyebabkan mangsa meninggal dunia.


"Saya dimasukkan ke hospital dan terkejut bila doktor mengatakan saya mempunyai alahan yang sangat luar biasa dan boleh menyebabkan buta selama-lamanya. Saya melalui satu pengalaman yang tidak dapat dilupakan hanya kerana mewarnakan bulu mata dan bulu kening. Saya takkan guna sebarang pewarna rambut pada diri saya lagi," katanya.

Menurut Tylah, sebelum itu dia hanya mahu menggelapkan lagi bulu mata dan bulu keningnya. Kini Tylah memberi amaran kepada yang orang ramai agar tidak mengulangi kesilapannya itu.

"Bila saya menggunakan produk itu pada bulu mata dan bulu kening, saya tidak mengalami sebarang masalah. Saya tunggu 10 minit, kemudian bilas.. Hasilnya, wajah saya kelihatan cantik dan benar-benar memuaskan hati.

"Tetapi disebabkan saya tidak melakukan ujian tampalan (patch), 30 minit kemudian kulit di sekitar mata saya terasa gatal.

"Dalam keluarga saya, tiada seorang pun yang pernah buat ujian tampalan itu. Jadi saya fikir semuanya akan selamat. Lagipun sbeelum ini saya pernah mewarnakan rambut tetapi produk pewarna itu tidak mengandungi bahan PPD.



"Saya sangat terkejut, menangis dan benar-benar tertekan. Saya takut saya hilang penglihatan saya pada usia yang muda.

"Namun keesokan harinya, pakar Optometris memaklumkan saya bernasib baik dan tidak akan buta. Sekarang saya hanya perlu datang dengan kerap bagi tujuan pemantauan kesan kerosakan pada mata," katanya.

Sejak dari kejadian itu. Tylah bersumpah dia tidak akan menggunakan sebarang bentuk produk pewarna rambut lagi dan menggesa semua pengguna melakukan ujian tampalan dulu sebelum menggunakannya.




Dikuasakan oleh Blogger.