Header Ads

"Kini saya dapat memegang anak saya": 'Orang Pokok' Dari Bangladesh Selepas 16 Pembedahan


Seorang ayah dari Bangladesh yang dikenali sebagai "lelaki pokok" disebabkan badannya yang diliputi kayu akan dibenarkan keluar dari hospital selepas rawatan untuk salah satu penyakit paling jarang berlaku di dunia.

Abul Bajandar telah melalui sekurang-kurangnya 16 pembedahan untuk membuang 5kg ketumbuhan di tangan dan kakinya sejak keadaannya mendapat perhatian dari doktor setahun lalu.

Bekas pemandu beca yang berusia 27 tahun ini adalah satu daripada empat orang yang disahkan menghidap epidermodysplasia verruciformis, satu keadaan genetik yang sangat jarang berlaku, ataupun "penyakit orang-pokok", menyebabkan dia tidak dapat memegang anak perempuannya yang berusia tiga tahun.

"Saya tidak pernah menyangka saya dapat memegang anak saya dengan tangan saya... Kini saya rasa lebih baik, saya dapat memegang anak saya di atas riba dan bermain dengannya. Saya tidak sabar hendak pulang ke rumah."

Samanta Lal Sen, pakar pembedahan plastik di Hospital Kolej Perubatan Dhaka memberitahu bahawa pihak mereka telah melakukan sekurang-kurangnya 16 kali pembedahan untuk membuang kayu itu. Malah, pihak mereka percaya bahawa Abul boleh menjadi orang pertama yang dapat dirawat daripada penyakit itu, supaya kayu itu tidak tumbuh lagi.

Pada tahun lepas, seorang lelaki dari Indonesia mati akibat kondisi genetik aneh ini.


Lihat video tentang lelaki Indonesia itu:



Pihak hospital telah merawat Abul secara percuma. Abul serta keluarganya telah tinggal di hospital sejak dia dimasukkan ke hospital untuk pembedahan pertamanya hampir setahun lalu.


Kini, dia merancang ingin membuka bisnes secara kecil-kecilan menggunakan hasil derma yang diperoleh dari serata dunia.






Lihat dokumentari tentang Abul:

Dikuasakan oleh Blogger.