Header Ads

Haram Tayang Badan 'Sado' Dengan Niat Untuk Menunjuk Atau Untuk Perhatian


Menayang badan 'sado' sudah menjadi trend masyarakat kita sekarang di mana terdapat sesetengah lelaki yang berketak-ketak badan sengaja menayang dengan berkongsikan gambar atau video badan mereka di laman sosial seperi Instagram, Twitter dan Facebook.

Dalam hal ini dijawab oleh seorang pendakwah agama Ustad Zul Hamat. Beliau berkata demikian bagi menjawab pertanyaan Salina dari Ampang.

Ustad Zul Hamat menegaskan aurat lelaki memang antara pusat dan lutut tetapi buat apa hendak tayang dada kalau pakai baju tapi sengaja tayang dada.

" Kalau kiat muat naik gambar dengan niat orang memuji, menunjuk dan handak bagi orang tengok maka hukumnya jatuh haram."

" Apatah lagi gambar yang dimuatnaik itu ditonton oleh perempuan-perempuan bukan mahram," katanya.

Sebenarnya terdapat ramai lelaki tidak sedar cara berpakaian selama ini salah dari sudut agama dan Salah satu pakaian lelaki yang tidak menepati syariat adalah mereka yang mengenakan pakaian nipis dan ketat.

Dalam syariat, jika bahan-bahan pakaian itu sangat nipis sehingga menampakkan aurat, lekuk-lekuk tubuh atau sejenisnya maka pakaian itu tidak boleh dikenakan.

Perkara ini berdasarkan firman Allah Taala:

“Hai anak Adam, sesungguhnya Kami telah menurunkan kepadamu pakaian untuk menutupi auratmu dan pakaian indah untuk perhiasan.” (Al-A’raf: 26).

Tetapi jika pakaian itu tidak menampakkan aurat dan lekuk-lekuk tubuh maka hal itu tidak mengapa.

Namun jika pakaian itu menyerupai dan menunjukkan identiti pakaian orang kafir maka ia tidak dibolehkan.

Kadang-kadang lelaki yang body builder dan yang selalu pergi gym memakai baju ketat untuk menunjukkan ototnya yang berketul-ketul itu.

Perkara ini juga dijawab oleh Uztad Azhar Idrus mengenai pakai baju ketat bagi lelaki berbadan sado jika untuk tujuan menunjuk.

Dikuasakan oleh Blogger.